Friday, July 19, 2019

Sop Ayam Pak Min Klaten, Buka di Mojokerto; Sebuah Rindu yang Terbayar!



Kali pertama saya mencicipi sop ayam Pak Min Klaten, ketika saya mengunjungi Jogja untuk kali kedua. Kala itu, teman saya Mas Ciko, membeli beberapa bungkus sop ayam Pak Min untuk makan siang kami berempat; saya, Mas Ciko, dan dua keponakannya – ah, saya jadi rindu mereka. Seperti saya merindukan teman-teman saya tersebut, saya juga merindukan cita rasa sop ayam berkuah pucat yang gurih tersebut. Beberapa tahun setelah itu, akhirnya saya kembali mencicipi sop tersebut.

Ceritanya, tepat dua hari lalu, saya berkunjung ke Sop Ayam Pak Min Klaten, yang baru saja buka di Mojokerto. Akhirnya, setelah sekian lama, Mojokerto menjadi salah satu kota yang dihinggapi sop ayam ini. Seperti biasa, saya ke sana bersama admin @kulineran.mjk . 
Monday, July 15, 2019

Cafe Estetik Mojokerto; Paradoks Resto n Cafe


Sebagai bloger Mojokerto yang hits, tentunya saya harus tahu kafe-kafe instagramable yang patut kamu kunjungi dan cicipi. Sebenarnya sih, saya teramat jarang datang ke kafe di Mojokerto secara pribadi. Kebanyakan saya datang ke kafe di Mojokerto bersama kawan, yang ada keperluan kerjasama dengan kafe tersebut. 

Pada kesempatan kali ini, saya datang ke sebuah kafe yang bangunannya itu simple, unik dan tentunya instagramable. Kafe tersebut bernama Paradoks. 

Paradoks Resto n Cafe berada di Jl. Raya Ijen No.27, Wates, Mojokerto. Kafe ini mengusung konsep resto n cafe, sehingga tak hanya menjual makanan ringan dan kopi saja. Paradoks Resto n Cafe pun menyediakan makanan berat, dengan berbagai macam menu pilihan. 

Wednesday, July 3, 2019

Mengunjungi Candi Ratu Boko, Yogyakarta; Lokasi Syuting AADC 2




Tahun 2016 lalu, linimasa dihebohkan dengan hadirnya Ada Apa Dengan Cinta 2 (AADC 2). Di mana-mana membicarakan kisah Rangga dan Cinta itu. Berbeda dengan kisah pertamanya, AADC 2 mengambil lokasi di Jogja, salah satunya lokasinya adalah di Candi Ratu Boko. Tak hanya melalui film ini, saya sering melihat teman-teman berfoto di Candi Ratu Boko, terutama ketika senja menyapa. Untuk itu, saya mengajak Arum ke Candi Ratu Boko menggunakan angkutan umum.

Sebelumnya, saya sudah menghitung jarak dari Tugu Yogyakarta ke Candi Ratu Boko menggunakan taksi online. Harganya cukup menguras kantong, yaitu sekitar 80ribu untuk sekali jalan. Untuk pulang pergi, silakan dikalikan sendiri. Belum lagi harus mengeluarkan uang untuk masuk ke Candi Ratu Boko, bisa-bisa membengkak biaya perjalanan kami. 

Untuk itu, alternatif lain agar menghemat biaya adalah dengan naik TransJogja, biaya per orang hanya Rp. 3500 saja. Itu artinya, kami hanya perlu mengeluarkan biaya Rp. 14.000,- untuk pulang pergi dari Malioboro sampai Terminal Prambanan. 
Monday, July 1, 2019

Hotel Murah Dekat Tugu Yogyakarta; Hotel Airy Poncowinatan




Berlibur berdua dengan adik ke Yogyakarta, sudah menjadi agenda saya tahun lalu. Saya sempat menjanjikan kepadanya untuk jalan-jalan ke Jogja berdua, ketika dia liburan. Sebelum adik liburan semester, sayapun mengajaknya untuk ke Jogja. Setelah mendapat persetujuan kedua orang tua, saya pun memesan tiket ke Jogja pulang-pergi, beserta hotel untuk dua malam.

Saya mengajak Arum untuk jalan-jalan, bukan karena saya sedang kebanyakan duit, tetapi karena Arum memang sedang liburan. Semacam menepati omongan dan memang saya ingin ke Jogja.

Hotel Airy Poncowinatan menjadi pilihan saya, ketika memikirkan berulang kali, membaca testimoni dari yang pernah menginap di Google Review, dll. Akhirnya, saya pun memesan satu kamar untuk dua malam di Jogja. Tentu saja, saya mencari hotel murah di tengah kota Jogja.